Tuesday, December 14, 2010

"Helaian Perasaan" : Part 4

by Hafizah Mohamad

19 Januari

Aku berkemas untuk pulang ke kampung esok. Esok cuti umum. Sempena apa? Aku tak berapa nak ambil tahu tentang cuti ni. So, dah alang-alang cuti hari jumaat, aku straight terus holiday sampai rabu. Afiq yang tahu aku akan balik kampung esok pagi, tersangatlah happy. Yeah, I miss him too. Miss him a lot. Teringat lagi suara dia dalam phone petang tadi.

"Mama.. Cepat sampai sini.. Afiq got something to show you."

"Dia buat layang-layang". Mak cuba mencela.

"Mama! Mama! Mama! I miss you this muchhh!". Suara Afiq excited.

"Mama! Afiq nak biscuit Famous Amos Please. Nenek kata sini takde. Nenek pun nak jugak satu balang!". Afiq bercakap tanpa henti.

Haha. Our favorite biscuit ever. Okay marilah sambung kemas barang. Barang mandian, Check.Stock pakaian untuk seminggu, Check. Towel, Check. Sebalang biskut Famous Amos, Check.Aku mencapai barang-barang tu semua masuk kedalam beg. Kemudian aku terpandang Surat 9 Jan dan 16 Jan yang masih terkulai di atas meja. Tanpa sebarang minat, aku membiarkan surat disitu. Aku terlelap.

"Ikut aku sebentar". Tokai menarik tanganku.

Aku tanpa sebarang kata hanya mengikut Tokai melalui suatu jalan yang agak suram yang dipenuhi dengan ramai orang yang mengikut jalan yang bertentangan. Tokai begitu melindungi. Aku terasa begitu selamat. Kami jalan sehingga tiba di jalan yang dihalang oleh dinding setinggi paras pinggang. Tokai membantu aku memanjat dinding. Kemudian ada kelibat seseorang hadir dari depan menghulurkan tangan. Aku memandang. Seseorang yang aku kenali. Aku memandang Tokai yang berada di belakang. Tokai senyum dan melepaskan genggaman tangannya dari tanganku. Hati aku jadi sedih. Sedih kerana Tokai tidak lagi akan bersama dengan aku.

Tanpa aku sedari, aku menitiskan air mata. Aku terjaga dari tidur setelah sedar yang aku nangis teresak-esak tanpa berhenti. Aku mengesat air mata. Aku cuba ingat kenapa aku nangis.

"Ya Allah. Mimpi rupanya."

Secara tiba-tiba wajah Tokai didalam mimpi menjelma.

"Tokai?"

Hurm. Ini mesti sebab aku dok bayangkan Ezra tu Tokai. Aduhai. Tapi kenapa aku rasa sedih? Aku.. Aku.. Aku rindu dekat Tokai. I really wish to meet you someday Tokai. Ezra? Iskh serius ar sebijik betul dia dengan Tokai. Ah~ Serabut pulak aku pikir thing remeh macam ni. Wait..back to my mimpi. Someone yang hulur tangan tu. He is..

"Malique?"


Tamat Part 4

Thursday, November 25, 2010

"Namaku Katie" : Episod Kalaulah aku ni Erra Pazira

by Hafizah Mohamad

Perjalanan yang mungkin mengambil masa setengah jam bagi orang normal. Tapi bagi aku yang dikurniakan anugerah berjalan pantas ini, hanya kira-kira 10 minit berjalan dari Restoren KFC di Jalan Kemaruk Cinta ke Kedai Gambar Ah Soon yang boleh dikatakan agak jauh.

Sepatutnya Ayah bagi aku pinjam motor kapcai dia tu tapi disebabkan Ayah lebih pentingkan kerja dia sebagai Tukang Kebun kat rumah Dato' Usop Haslam. Dan ayah memang tak patut pun. Sepatutnya dari aku kecil lagi dia kenalkan aku dengan Dato' Usop Haslam tu. Mesti sekarang ni aku dah jadi bintang terkenal. Haduhai. Ayah memang tak ada wawasan. Sia-sia ja aku ni dilahirkan gorgeous begini.

Okay back to keadaan sekarang. Aku yang berjalan pantas ke Kedai Gambar Ah Soon terus menerjah kedalam kedai. Mujur kedai ber-aircond. Lepak 5 minit kejap.

"Amoi mahu bikin apa?". Apek kedai tanya.

"Haiya apek. Wa mahu bikin gambar pasport"

"Then, apa lu bikin. Masuk sini amik gambar la"

"Apek~ gambar mesti mau cantik. Muka mesti kasik tachap. Gimme 5 more minit"

Apek tak boleh bla dengan aku dia terus layan customer lain. Gila nikmat betullah air-cond. Khayal aku dibuatnya. Aku lalai dengan masa. Aku pandang jam tangan. Eh, aku mana ada jam. Belum mampu nak beli. Terkepoh-kepoh aku pandang kiri kanan mencari jam dinding. Pun takda. Tension aku dibuatnya. Aku bangun ke arah Apek. Aku tengok tangan dia pun tak berjam. Apek blur tengok gelagat aku.

"Apek~ apa pasal kedai tada jam?"

"Amoi~ You lengok itu jam batu lekat lataran lali sini pun boleh nampak lor~"

"What?! 2:39?"

"..." <-- apek blur sakan

"Come on apek! Take my photo!"

Aku menarik tangan Apek yang sakannya blur. Maka tak sempatlah aku nak men-tachap muka. Habislah hilang seri Erra Pazira aku. Tapi aku sempat senyum. Confirm la mesti cun punya gambar. Sejurus gambar siap, aku terus memecutkan langkah ke kedai photostat.

"Potostat IC 2 keping~"

Abang yang ala-ala mirip Johny Debt ni tengok aku sampai dua tiga kali. Entah apehal la pulak. Aku cuba tak perasan gorgeous kali ni. Aku cuba berfikiran waras. Aku pandang Abang denganserious. Kemudian dia gelak sambil hulur IC dan photostat IC aku. Aku cuba tenang. Aku mengambil keputusan genius yang Johny Debt tak la hensem mana pun dan terus berlalu pergi dari situ.

Sampai di depan Restoren KFC. Aku terus menuju ke Staff KFC yang nametag dia ada tulisManager. Aku hulur kesemua dokumen yang dia mahukan. Dia pandang aku dengan muka kerek. Aku senyum lebar sebab bangga dengan diri sendiri untuk hari ini.

"You late~"

"Huh?"

"Saya suh awak balik ke sini before pukul 3 petang"

"Ye. Saya pasti sekarang ni belum pukul 3"

"It's 3:29 already~". Dengan garangnya menunjukkan jam tangan Rolex pasar malamnya.

"Huh?!!"

"Sorry~"

Dokumen pun diserahkan kembali. Apa yang aku silap? Lambat ke aku? Aku keluar dari pintu Restoren KFC. Dan aku tekad untuk boikot KFC buat selama-lamanya. Aku pandang jam batu dekat dataran tu.

2:39

Ok jam rosak. Aku terima seadanya. Aku buka sampul kecil berisi gambar pasport ku dengan harapan gambarku se-gorgeous Erra Pazira. Erk, maskaraku cair dek kerana peluh yang melampau. Maklumlah maskara murah, bukan yang kalis air. Patut pun Abang Johny Debtketawakan aku.

Hari ini aku men-decide, ianya adalah hari malang untuk aku. Aku nangis depan KFC. Sob Sob. Terhidu bau KFC. Damn! Sedapnya.


Tamat.

Friday, November 19, 2010

"Helaian Perasaan" : Part 3

by Hafizah Mohamad

4:23 pm

Aku menyandarkan badan ke kerusi. Letih memandang komputer. Kerja masih bertimbun. Aduhai. Aku mengeluh. Sesekali aku menjeling Ezra yang duduk betul berhadapan dengan meja 'cubicle'-ku. Dia memandang aku. Aku mengeluh lagi.

"Kerja banyak sangat ke cik kak oi?" Ezra menegur.

"Hahaha. Jangan la perli cik abang oi~"

"Nah amik ni". Ezra menghulur sesuatu.

"Lolipop?"

Aku membuka sarung lolipop dan menikmati kemanisan coklat strawberi. Terasa lega sedikit kepala. Mungkin aku kurang gula.

"Thanks"

Ezra tersenyum manis. Senyumannya mengingatkan aku kepada Tokai. Malah wajah Ezra juga menyerupai Tokai. Tokai? Apa nama betul Tokai ek? Serius aku tak pernah ambil tahu nama betul Tokai. Aku kenal Tokai ketika sekolah agama. Sekolah kebangsaan aku sekolah perempuan. So dekat sekolah agama je la aku boleh nampak kaum-kaum lelaki ni. Tokai dan aku memang rapat. Dia tua 2 tahun dari aku. Kitorang jumpa selalu dekat kantin. Dia rajin tolong makcik kantin jual makanan. Aku pun kadang-kadang rajin tolong. Dapat makanan free siapa tak mahu. Tapi selepas aku berpindah ke seremban, aku dah tak jumpa Tokai lagi. Sudah 15 tahun berlalu. Mungkinkah Ezra ni Tokai?

Buzz..

Fauzi menegur dari Yahoo Messenger.

fozi_406: termenung jauh dapat lolipop dari Ezra~
chickymeal: berangan sikit pun tak boleh ke? ^^
fozi_406: lol
chickymeal: gi buat kerja. boss kat belakang dah pandang2
fozi_406: alah dia jeles tu, sebab dia xreti nak gune ym. lol
chickymeal: ahaha
fozi_406: dah bukak surat?
chickymeal: belum dowh. last week pun aku tak bukak lagi
fozi_406: kau nak buat pekasam kepe
chickymeal: takut ar. kang ade yang letak ubat guna2. :p
fozi_406: lol perasann~

Aku memandang surat yang betul-betul letak di sebelah laptop. Kali ni surat ada isi. Entah kenapa aku rasa berdebar untuk buka surat ni. Rasanya kalau dapat surat berhenti kerja pun aku tak rasa sedebar ni. Aku masukkan surat dalam beg tangan. Aku decide untuk buka kedua-dua surat malam ni. Lagipun Afiq tak ada. Sunyilah aku. Rindu pula kat dia.

***

Di parking lot kereta.

Kringgg~

Telefon bimbit. Yaya? Apehal pulak la ni. Baru sehari aku tinggalkan Afiq. Takkan pulak Afiq merengek nak balik?

"Hello"

"Mama. Afiq kat sini"

"Afiq guna henfon chekya ni, chekya tau tak?"

"Chekya tak tau. Tapi Nenek tau"

Lepas rindu aku dapat bercakap dengan Afiq. Aku baru rasa nak call dia bila sampai rumah nanti. Belum sempat aku call, dia dah call dulu. Lepas cakap dengan Afiq, Mak pula sibuk nak cakap. Mak mintak Afiq tinggal 2 minggu terus dekat kampung. Afiq pula sounds like happy. Tak apa la kalau macam tu. As long as Afiq rasa selesa.

"Mama~ Afiq dapat kawan dekat sini". Kedengaran suara Afiq di belakang.

"Kawan?". Aku mula risau kalau sakitnya datang lagi.

"Cucu si Naima". Mak cuba menjelaskan.

Aku lega kalau Afiq dapat kawan. Maksud aku, kawan yang betul.


Tamat Part 3

Friday, September 24, 2010

"Helaian Perasaan" : Part 2

by Hafizah Mohamad

Dua tahun sebelum..

"Mama~"

Anak kecil yang berusia dalam lingkungan setahun itu mendakap aku. Begitu mesra panggilannya. Aku terpesona dengan telatah anak kecil ini. Lalu aku merancang untuk mengambil anak ini sebagai anak angkatku.

Nama : Afiq Bin Abdullah
DOB : 11 October 2009

Afiq. Nama yang simple. Pertama kali aku memandang Afiq, ketika itu dia baru berumur 4 bulan. Belum pandai bercakap. Perkataan pertama dia adalah 'Mama'. Mataku bersinar memandang wajah chinese-malay si Afiq ini. Pertama kali aku membawa Afiq pulang kerumah juga, dia disambut dengan penuh kasih sayang. Afiq seorang anak yang baik.

"Mama~". Afiq mengosok-gosok matanya.

"Ye sayang. Kenapa ni?". aku bertanya.

"Cannot sleep"

"Ala shian dia. Come here". Aku memeluknya.


Kring~ Kring~ Kring~

Telefon rumah berdering. Kami memandang sesama sendiri. Hanya dua orang sahaja yang tahu nombor telefon rumah iaitu emak dan Aunty Wawa. Kalau dalam waktu begini, memang tiada orang lain selain dari emak. Yaya bangun dari sofa.

"Assalamualaikum"

"Wa'alaikumsalam". Jawab Yaya sambil memandangku dan memberi tanda ianya memang emak.

Aku memandang Afiq. Aku membetulkan rambutnya yang kelihatan serabut bangun dari tidur. Afiq memandangku.

"Afiq"

"Ye mama"

"Next week Chekya balik kampung. Afiq tinggal dengan Chekbib boleh?". Aku serba salah bertanya. Afiq mengangguk.

"Ieki~ Mak nak cakap". Yaya memanggil sambil menghulur ganggang telefon.

"Assalamualaikum Mak"

"Wa'alaikumsalam. Huh ni Mak nak suggest. Alang-alang Yaya balik tu, biarlah dia bawak Afiq sekali tinggal dengan Mak dua minggu"

"Hurm". Aku memandang Afiq. Tak sanggup rasanya nak berjauhan dengan Afiq selama dua minggu.

"Huh macam mane?". Emak tanya dengan penuh excited.

"Ieki tanya dia dulu".

***

16 Januari

Seperti biasalah awal pagi hari isnin. Mesyuarat dari 8 pagi hingga 10 pagi. Akhirnya masalah tak dapat juga selesaikan. Aku terus ke pantry. Fauzi, Andy dan Ezra sedang berborak sambil minum kopi.

"Suria~". Fauzi menyapa. Aku memandang sambil menuang kopi ke dalam cawan.

"Ada surat lagi untuk kau". Fauzi tersengih.

"Siapa?"

"Hadi". Andy menjawab.

"Siapa?"

"Budak trainee dekat department engineering. Last week pun dia jugak"

"Korang kenal ke?"

"Tapi bukan dia yang bagi that letter. Dia just tukang hantar je". Jelas Andy


Tamat Part 2

Tuesday, August 24, 2010

"Helaian Perasaan" : Part 1

by Hafizah Mohamad

10 Januari

Aku memandang sampul surat. Tiada setem. Tiada nama si penghantar. Tiada destinasi asalnya. Tiada clue langsung untuk aku meneka. Yang ada hanya nama aku dan tarikh tertera didepan sampul surat. Suria(9 Jan). Semalam sebenarnya aku dapat surat ni. Betul-betul atas meja aku. Tapi semalam busy sangat dengan meeting dan project deadline sampai aku terlupa surat ni. Fauzi orang yang paling awal sampai office semalam. Dia nampak ada orang yang letakkan surat tu dekat meja aku. Lelaki. Dari department Engineering katenya. Siapalah yang nak mainkan aku ni? Aku membelek depan dan belakang. Aku halakan ke arah lampu untuk melihat bayang isi sampul. Aku dapat meneka ianya sepucuk surat. Hanya sepucuk surat. Aku seakan hampa. Tapi tak berani pula nak buka. Entah apa isinya nanti.

"Suria!". Jerit Jojie dari cubicle depan. Aku tersentak dari lamunan.

"Apa dia?". Dengan pantas aku letakkan sampul surat di dalam laci mejaku.

"Cepatla kemas. Lagi 10 minit dah nak balik". Jojie berdiri di depan mejaku sambil mengelap mukanya dengan kertas oil-blotter.

Aku menjeling dan tersenyum dengan gelagat Jojie. Sambil mengemas meja, aku berbelah bagi sama ada untuk membawa sampul surat misteri itu pulang atau tidak. Beberapa kali aku membuka laci dan menutup laci. Aku melihat sampul surat. Nak bawak sekali ke tak. Nak ke tak. Hurm.

"Cepatlah makcik!". Jojie menjerit didepan pintu office.

Aku melihat sekeliling. Semua officemate dah balik. Dashyat juga aku mengelamun. Aku membiarkan sampul surat itu didalam laci dan berlari ke arah Jojie. Aku tersenyum kearah Jojie yang penat menunggu. Aku memandang kearah laci. Lalu timbul sedikit perasaan menyesal. Jojie menarik lenganku. Setibanya kami didepan kereta, aku mencari kunci keretaku. Alamak! Jangan-jangan aku tertinggal kunci kereta dalam laci. Laci yang sama aku letakkan sampul surat tu. Aduh! Ini semua gara-gara mengelamun tentang surat misteri tu. Aku terus berlari semula keatas.

"Hoi!". Jojie menjerit.

"Kunci kereta!". Aku menjerit sambil berlari sepantas yang mungkin.


* * *
Di rumah..

Selepas selesai makan malam, aku teringat akan surat. Mujur sangat kunci kereta tertinggal tadi. Dapat juga aku tukar fikiran untuk bawa pulang surat tu. Harap-harap jangan lah ada yang letak ubat guna-guna dalam ni. Ah perasan pula aku ni, muka tak semegah, hidung mancung tak habis, pipi tak boleh sorong. Janganlah nak perasan Suria oi, siapalah yang nak manderam kan kau?

Aku mengambil surat dalam beg tanganku dan menuju ke ruang tamu. TV di-on kan supaya menjadi peneman. Aku menghidu surat. Hmm, wangi. Bau perfume lelaki ni. Dengan secara tiba-tiba, aku blushing.

"Hoi berangan!". Tegur Yaya sambil merampas remote control.

"Bisinglah. Nak berangan pun tak boleh". Aku terkejut lalu menyorokkan sampul di bawah peha.

"Kau bukan setakat berangan je. Ni ada campuran angau sekali. Bahaya dah tu. Haha"

"Janganlah tukar channel. Biarkan jela"

"Cerita cina. Chong cheng chong cheng. Macamlah kau paham. Weh, minggu depan aku dah startcuti midterm dua minggu. So, jumaat ni aku balik kampung"

Yaya adalah adik bongsu aku. Dia duduk dengan aku dekat sini. Dia belaja kat kolej. Sambil tu dia keja part-time dekat cafe bawah. Anak emak dia ni. Manja tak ingat dunia. Apa-apa rahsia janganlah harap dia boleh simpan. Kalau dia balik kampung dua minggu, terpaksalah aku hantar Afiq dekat rumah Kak Bib. Entah hendak entah tidak si Afiq tu.


Tamat Part 1

Sunday, August 22, 2010

"Namaku Katie" : Episod Hidupku Ibarat Erra Pazira

by Hafizah Mohamad

Kedinginan air-cond membuatkan tubuhku tidak dapat bertahan. Lalu aku decide untuk bangkit dari tidur lenaku. Aku mencapai remote control air-cond. Aku cuba menekan OFFberkali-kali tetapi air-cond masih lagi bernyawa. Eh, apsal remote bertukar jadi pensel box? Aku lupa yang aku mana ada air-cond dalam bilik aku. Rumah aku kampung je. Aduh! Aku memandang jam di dinding. 6:40.

10 minit mandi. 5 minit salin pakaian. 5 minit makeup. Aku akui yang aku memang seorang yang pakar dalam menyusun jadual hidupku. Aku seorang yang teratur. Aku bangga dengan diri aku.

Oh lupa nak kenalkan diri aku. Nama aku Katijah Binti Kordi. Nama glamour Katie. Umur aku 14 tahun. Cita-cita aku nak jadi model. Tengok je la rambut panjangku ini. Walaupun taksyampoo 4 hari, tapi masih maintain lembut. Nenek kata masa ibu mengandungkan aku, ibu suka tengok ekor lembu. Mungkin sebab itu rambut aku lembut bak ekor lembu. Ekor lembu lembut ke?

Aku mengatur langkahku kebilik mandi. Ibu pandang aku. Pandang aku macam tak pernah nampak orang secantik aku je. Tahu la aku cantik. Iskh ibu ni! Di sebabkan ibu memandang aku tadi. Aku yakin yang aku kelihatan begitu cantik walaupun belum mandi. So, aku tak jadi nak mandi. Aku berus gigi and basuk muka je. Aku keluar dari bilik air. Aku memulakan langkah cat-walk ku. Ibu masih disitu. Masih memandangku dengan begitu terpesona. Aku melambai ibu seperti menang title miss universe. Aku mendengar hati kecil ibu berkata aku mereng.

Aku pandang cermin. Cantiknya body aku. Walaupun cermin ni kecik. Walaupun hanya nampak muka aku jek. Tapi dengan meminjam body erra pazira yang memakai kebaya ketat tu, lalu ku tampal di dinding. Aku yakin yang body aku adalah sebegitu rupa.

Vroom Vromm..

Itu bunyi motor ayah. Cepatnya dah nak gerak. Aku memantaskan langkah ku ke dapur. Ibu masih memandang aku.

"Kejap ayah! Tunggu!". Aku teriak sambil berlari.

"Hengko ager kehas hambahan ke Hijah?". Ayah bertanya dengan suara sengaunya.

"Kelas pagi la ayah oi". Aku menyarung stoking.

"Pagi hape?". Ayah bertanye lagi.

Aku pandang ayah. Iskh, apehal Ayah ni. Pagi-pagi lagi badan dah berpeluh macam seharian bekerja. Aku ignore je ayah tercengang. Aku pergi ke meja. Ada cekodok. Eh, tak pernah pun mak buat sarapan cekodok.

Tiba-tiba azan berkumandang. Aku tercengang. Achik dan adik berlari-lari pulang ke rumah.

"Azan subuh 7:20?". Aku bertanya.

Panggggggg!! Bontot kuali hinggap di kepala otak aku. Dipukul oleh Ibu. Apsal ganas pulak orang tua ni?

"Hubuhh hepala hotakk hengko! Maghibb ar!". Ayah menjerit dengan suara sengaunya.

Aku menandang Ibu. Aku seakan marah sebab Ibu tak menegur aku sedari tadi. Eh lupa pulak. Ibu kan bisu. Haish! Aku mengeluh dan berjalan catwalk ke bilik. Terdengar suara sumbang Achik dan Adik mengelakkan aku.


Tamat.

Monday, July 5, 2010

Novelling: "Teh Ais Lemon" BTS

.: Interview Session with Flora (2nd interview) :.

Wartawan: Sila duduk cik Flora.

Flora: Kenapa saya di-interview lagi?

Wartawan: Sebab kami rasa you should have your own interview secara individu.

Flora: Oh okay, go on please.

Wartawan: Apa hubungan diantara kamu dan Mukriz?

Flora: So far, there's nothing special between us. Saya just mahu concentrate on our band.

Wartawan: You mean your singing band?

Flora: Yes. Band ini adalah segalanya bagi saya.

Wartawan: I see. Bagaimana kamu boleh berjumpa dengan Namie?

Flora: I'm her life savior. Chewah. Kira-nya saya selamat-kan dia malam tu. Nasib baik mood saya elok malam tu. Kesian tengok dia sorang, saya tumpangkan dia.

Wartawan: Dia hampir kena rogol ke?

Flora: Tak tahu la pulak. Saya tak pernah tanya.

Wartawan: Macam mana pula kamu kenal dengan Adiana?

Flora: Pernah sama kelas masa semester satu. Dia yang tegur saya, dia kata my mum know her nenek.

Wartawan: I see. Siapa pula Naqiu?

Flora: Naqiu? His in our band. A drummer boy.

Wartawan: Kamu suka dia?

Flora: Err. That's personal. Sorry tak boleh jawab.

Wartawan: Hehe. Okay sorry for the question. And thanks for your time.

Bersambung..

Monday, June 28, 2010

Novelling: "Teh Ais Lemon" BTS

.: Interview Session with Adiana :.

Wartawan: "Cik Adiana, boleh kita mula?"

Adiana: "Saya hanya ada 5 minit sahaja, so make it fast okay."

Wartawan: "Okay. Boleh ceritakan sedikit tentang watak Adiana?"

Adiana: "Dia seorang yang perasan diri dia perfect. Berlagak. Talk a lot, don't know when to stop. Agak mata duitan tapi dia bukan jenis kikis duit orang okay. Bercita-cita menjadi seorang usahawan yang berjaya. Suka mengusik orang. Suka kelentong cerita. Tidak suka pada binatang. Dia agak alergik dengan bulu. Parent sudah bercerai. Tapi saya lebih rapat dengan mama saya. I love her sebab dia yang support saya untuk buka bisnes. Papa saya kaki perempuan, I hate him. Saya tinggal dengan nenek dan moksu saya. Mereka ada kedai makan. Senang kata famili saya ni very the bisnes type. Erm, apa lagi?"

Wartawan: "Wow, belum tanya lagi dah jawab."

Adiana: "Time is precious darling."

Wartawan: "Oh okay, saya ingin tahu bagaimana Adiana dan Flora boleh kenal?"

Adiana: "Sama tempat belaja. Tapi lain bidang. Kenal pun sebab mama Flora dan nenek saya kenal antara satu sama lain."

Wartawan: "Mereka satu kampung ke?"

Adiana: "Ni mesti cerita dari Namie kan? Hahaha. Saya kelentong sikit. Bukan sekampung tapi masa wedding mama Flora, dia ambil catering dengan nenek saya."

Wartawan: "Kamu tak suka Namie ke?"

Adiana: "Mana ada saya tak suka dia, cuma saya musykil. Saya rasa Namie suka kat adik saya."

Wartawan: "Kamu ada adik?"

Adiana: "Adik kembar, Adrian. Eh okaylah cik wartawan, time to go. Catch up later."

Wartawan: "Er, okay terima kasih banyak-banyak."

Bersambung..

Thursday, June 17, 2010

Novelling: "Teh Ais Lemon" BTS

.: Interview Session with Namie :.

Wartawan: "Siapa Namie dalam TAL?"

Namie: "Seorang gadis misteri yang tiada siapa tahu asal usul dia."

Wartawan: "Adakah dia watak jahat or baik?"

Namie: "Itu lah misteri nya. Mungkin dia ada muslihat disebaliknya."

Wartawan: "Bagaimana dengan wataknya?"

Namie: "Dia seorang yang agak pelik. Dia jarang bercakap tapi dia suka bertanya sehingga orang naik bosan nak layan."

Wartawan: "Antara Flora, Maya dan Ariana, yang mana satu Namie rapat?"

Namie: "Adiana. Bukan Ariana."

Wartawan: "Maafkan saya. Saya belum interview dia lagi, maybe sebab tu saya tersilap."

Namie: "Oh nanti kalau interview dia, boleh tak tanya sama ada dia benci Namie ke tak?"

Wartawan: "Kenapa pula dia boleh benci Namie?"

Namie: "Itu yang saya nak tahu juga. Mungkin dia benci. Entahlah, dari pandangan dia tu. Entah~"

Wartawan: "Okay insya-Allah kalau saya ingat, saya akan tanya Adiana. So, dalam TAL, hidup Namie ada kaitan tidak dengan Flora dan Maya?"

Namie: "Saya jumpa Flora dahulu. Flora yang kenalkan saya dengan Adiana."

Wartawan: "Bagaimana Flora boleh kenal dengan Adiana?"

Namie: "Kalau tak salah saya, ibu Flora satu kampung dengan nenek Adiana. Rasanya lah, saya tak sure. Kenapa tak tanya pada Flora je?"

Wartawan: "Kami sudah interview Flora dalam sesi sebelum ini. Tak terlintas pula nak tanya soalan ni."

Namie: "Saya rasa awak perlu interview Flora sekali lagi."

Wartawan: "Kenapa pula?"

Namie: "..."

Wartawan: "Erk, okaylah cik Namie. Terima kasih kerana sudi meluangkan masa."

Bersambung..

Sunday, June 6, 2010

Novelling: "Teh Ais Lemon" BTS

.: Interview Session with Maya :.

Wartawan: "Selamat datang cik Maya."

Wartawan: "Saya diberitahu yang kamu dan Flora berkawan?"

Maya: "Ya, memang kami kawan sejak kecil. Kami kenal ketika di tadika."

Wartawan: "Macam mana kamu berdua boleh berkawan? Saya tengok kamu berdua sangat berbeza."

Maya: "Saya selalu kena buli ketika di tadika. Flora selalu selamatkan saya. Saya ingat dia lelaki dan saya pernah menyimpan perasaan terhadap dia."

Wartawan: "Berapa lama baru kamu tahu dia perempuan?"

Maya: "Sejak dia bergaduh dengan Mukriz."

Wartawan: "Kenapa mereka bergaduh?"

Maya: "Mukriz larang saya berkawan dengan Flora sebab dia sangka Flora adalah budak lelaki."

Wartawan: "Oh..
Maya tinggal dengan siapa?"

Maya: "Saya tinggal dengan my dad, malique; and my brothers, Mukriz, Mirzan dan Muaqil."

Wartawan: "Ibu kamu?"

Maya: "Sudah meninggal."

Wartawan: "Oh maafkan saya cik Maya, saya tak tahu."

Maya: "Tak apa.."

Wartawan: "Saya tak bermaksud hendak membuat cik Maya bersedih. Saya ucapkan terima kasih kerana cik Maya sudi datang."

Bersambung..

Wednesday, May 26, 2010

Novelling: "Teh Ais Lemon" BTS

.: Interview Session with Flora and Mukriz :.

Wartawan: "Siapakah kamu berdua?"

Flora: "Saya patut tanya soalan kepada kamu. Kenapa saya perlu datang kesini?"

Mukriz: "Hah, tau takpa. Aku pun masih musykil ni."

Wartawan: "Ini adalah temubual exklusif bersama Flora dan Mukriz?"

Flora: "Oh okay. So apa yang awak ingin tahu?"

Wartawan: "Saya mahu tahu, siapakah Flora dan Mukriz dalam cerita TAL?"

Mukriz: "Kami berkawan."

Flora: "and we have a sing-band together. Saya adalah seorang remaja yang di abandon-kan oleh famili. Parent kaya. Tapi saya anak angkat je. Saya kenal Mukriz pun dari Maya."

Wartawan: "Siapa Maya?"

Mukriz: "Maya adalah kawan Flora dan adik kandung saya."

Wartawan: "You all ni berjiran?"

Flora: "Bukan berjiran, tapi duduk taman yang sama. Saya and Maya satu tadika."

Wartawan: "Kamu berdua pasangan kekasih ke?"

Flora: "Erm.."

Mukriz: "Saya anggap Flora ni macam adik sendiri. Tapi dalam diam saya suka dekat dia."

Flora: "Kami rapat dan saya anggap dia macam abang saya sendiri, so saya tak rasa lah ada apa-apa perasaan dengan dia."

Wartawan: "Kamu berdua akan berpasangan ke?"

Mukriz: "Itu depends on penulis. Hehe."

Flora: "Huh! Harap-harap tidak!"

Mukriz: "Ala, aku tau la kau ada hati dengan Naqiu"

Flora: "Naqiu gonjeng tu? Tolong la~ Pandang dia pun tidak!"

Mukriz: "Kau ni les ke?"

Flora: "What?!!"

Mukriz: "Hahahaha"

Wartawan: "Ok sudah! sudah! Jangan bergaduh. Terima kasih kerana sudi hadir ke interview ini."

Bersambung..

Tuesday, May 18, 2010

Novelling: "Teh Ais Lemon" BTS

.: Interview Session with the Penulis :.

Wartawan: "Boleh cerita sedikit tentang Teh Ais Lemon?"

Penulis: "Konsepnya begini; Teh, Ais dan Lemon ditemukan dengan curahan Air. Begitu sasteranya. Wah begitu poyo saya ni."

Wartawan: "Err.. Siapa watak utama?"

Penulis: "Semuanya."

Wartawan: "Teh, Ais, Lemon dan Air. Ada empat watak ke?"

Penulis: "Awak teka or memang awak pakai tembak je? Tak mungkinlah awak terer"

Wartawan: "Err.. Mungkin sebab saya handsome."

Penulis: "Err..."

Wartawan: "Ok sudah. Watak siapa yang paling susah?"

Penulis: "Sama je semua pun susah."

Wartawan: "Adakah Air lemon teh itu adalah minuman feveret dalam cerita ini?"

Penulis: "Er, itu saya tak boleh lah nak bagitau. Kena baca sendiri baru tahu."

Wartawan: "Apa cabaran untuk menulis cerita TAL ini?"

Penulis: "Cabarannya adalah dari segi penulisan untuk memerah otak menjadi personaliti yang berbeza-beza. Well, lebih senang menyanyi dari penulis novel."

Wartawan: "Awak selalu menyanyi?"

Penulis: "Soalan ni ada kena mengena ke?"

Wartawan: "Tak pun. Okla terima kasih cik Penulis kerana sudi meluangkan masa."

Bersambung..

Thursday, May 6, 2010

Blog's Background

Novelling: "Teh Ais Lemon"


Penulisan yang pertama.

Book Genre: Friendship
Start Writing: May 2010
Target End Writing: August 2011

"Apa itu kawan?"

Wednesday, May 5, 2010

Monday, April 26, 2010

Monday, March 8, 2010

Monday, February 22, 2010

Online Software: Me, Tinie and Sarah

using WeeWorld

Fieza in Blue~

Tinie de'orange~

Sarah le'pinkin